This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Rabu, 23 Januari 2013

Surat Tilang


Beberapa waktu yang lalu sekembalinya berbelanja saya sekeluarga pulang dengan menggunakan taksi. Ada adegan menarik ketika sopir taksi hendak ditilang oleh polisi. Dialog antara polisi dan sopir taksi seperti ini.

Polisi (P) : Selamat siang mas, bisa lihat Sim dan STNK?
Sopir (Sop) : Baik Pak…

P : Mas tau..kesalahannya apa?
Sop : Gak pak

P : Ini nomor polisinya gak seperti seharusnya (sambil nunjuk ke plat nomor taksi yg memang gak standar sambil lalu menulis dengan sigap di buku tilang)
Sop : Pak jangan ditilang deh…plat aslinya udah gak tau kemana… kalo ada pasti saya pasang

P : Sudah…saya tilang saja…banyak mobil curian sekarang (dengan nada keras!!)
Sop : (Dengan nada keras juga ) Kok gitu! taksi saya kan Ada STNK nya pak , ini kan bukan mobil curian!

P : Kamu itu kalo di bilangin kok ngotot (dengan nada lebih tegas) kamu terima aja surat tilangnya (sambil menyodorkan surat tilang warna MERAH)
Sop : Maaf pak saya gak mau yang warna MERAH suratnya…Saya mau yg warna BIRU aja

P : Hey! (dengan nada tinggi) kamu tahu gak sudah 10 Hari ini form biru itu gak berlaku!
Sop : Sejak kapan pak form BIRU surat tilang gak berlaku?

P : Inikan dalam rangka OPERASI, kamu itu gak boleh minta form BIRU… Dulu kamu bisa minta form BIRU… tapi sekarang ini kamu gak bisa… Kalo kamu gak kamu ngomong sama komandan saya (dengan nada keras dan ngotot)
Sop : Baik pak, kita ke komandan bapak aja sekalian (dengan nada nantangin tuh polisi)

Dalam hati saya …berani betul sopir taksi ini …
P : (Dengan muka bingung) Kamu ini melawan petugas!?
Sop : Siapa yg melawan!? Saya kan cuman minta form BIRU… Bapak kan yang gak mau ngasih

P : Kamu jangan macam-macam yah… saya bisa kenakan pasal melawan petugas!
Sop : Saya gak melawan!? Kenapa bapak bilang form BIRU udah gak berlaku? Gini aja pak saya foto bapak aja deh… kan bapak yg bilang form BIRU gak berlaku (sambil ngambil HP)

Wah … wah hebat betul nih sopir …. berani, cerdas dan trendy … (terbukti dia mengeluarkan hpnya yang ada berkamera.
P : Hey! Kamu bukan wartawankan! ? Kalo kamu foto saya, saya bisa kandangin (sambil berlalu)
Kemudian si sopir taksi itupun mengejar itu polisi dan sudah siap melepaskan “shoot pertama” (tiba-tiba dihalau oleh seorang anggota polisi lagi )

P 2 : Mas, anda gak bisa foto petugas sepeti itu
Sop : Si bapak itu yg bilang form BIRU gak bisa dikasih (sambil tunjuk polisi yg menilangnya)

lalu si polisi ke 2 itu menghampiri polisi yang menilang tadi, ada pembicaraan singkat terjadi antara polisi yang menghalau si sopir dan polisi yang menilang. Akhirnya polisi yg menghalau tadi menghampiri si sopir taksi

P 2 : Mas mana surat tilang yang merah nya? (sambil meminta)
Sop: Gak sama saya pak…. Masih sama temen bapak tuh (polisi ke 2 memanggil polisi yang menilang)

P : Sini tak kasih surat yang biru (dengan nada kesal)

Lalu polisi yang nilang tadi menulis nominal denda sebesar Rp.30.600 sambil berkata “nih kamu bayar sekarang ke BRI … lalu kamu ambil lagi SIM kamu disini, saya tunggu”.
S : (Yes!!) Ok pak …gitu dong kalo gini dari tadi kan enak…

Kemudian si sopir taksi segera menjalnkan kembali taksinya sambil berkata pada saya, “Pak .. maaf kita ke ATM sebentar ya .. mau transfer uang tilang . Saya berkata ya silakan.

Sopir taksipun langsung ke ATM sambil berkata, … “Hatiku senang banget pak, walaupun di tilang, bisa ngasih pelajaran berharga ke polisi itu.” “Untung saya paham macam2 surat tilang.”

Tambahnya, “Pak kalo ditilang kita berhak minta form Biru, gak perlu nunggu 2 minggu untuk sidang Jangan pernah pikir mau ngasih DUIT DAMAI…. Mending bayar mahal ke negara sekalian daripada buat oknum!”

Dari obrolan dengan sopir taksi tersebut dapat saya infokan ke Anda sebagai berikut:

SLIP MERAH, berarti kita menyangkal kalau melanggar aturan Dan mau membela diri secara hukum (ikut sidang) di pengadilan setempat.. Itupun di pengadilan nanti masih banyak calo, antrian panjang, Dan oknum pengadilan yang melakukan pungutan liar berupa pembengkakan nilai tilai tilang.
Kalau kita tidak mengikuti sidang, dokumen tilang dititipkan di kejaksaan setempat, disinipun banyak calo dan oknum kejaksaan yang melakukan pungutan liar berupa pembengkakan nilai tilang.

SLIP BIRU, berarti kita mengakui kesalahan kita dan bersedia membayar denda. Kita tinggal transfer dana via ATM ke nomer rekening tertentu (kalo gak salah norek Bank BUMN). Sesudah itu kita tinggal bawa bukti transfer untuk di tukar dengan SIM/STNK kita di kapolsek terdekat dimana kita ditilang. You know what!? Denda yang tercantum dalam KUHP Pengguna Jalan Raya tidak melebihi 50ribu! dan dananya resmi masuk ke kas negara.

Sumber: facebook.com

Senin, 14 Januari 2013

Bingung Menentukan Tempat Kuliah?

Pada umumnya siswa yang telah lulus dari SMA, SMEA, SMK dan jenjang sederajat lainnya akan melanjutkan studi ke Perguruan Tinggi baik Perguruan Tinggi Negeri / PTN maupun Perguruan Tinggi Swasta / PTS. Pada perguruan tinggi terdapat penjurusan mahasiswa berdasarkan subyek mata kuliah yang diambil. Setiap jurusan memiliki materi dan sifat pembelajaran yang berbeda-beda. Jurusan yang memiliki sifat yang serupa akan digabung dalam suatu fakultas, akademi, sekolah tinggi, dan lain sebagainya.

Memilih jurusan kuliah bukan urusan yang mudah dan bukan persoalan yang sepele. Banyak faktor yang harus diperhitungkan dan dipikirkan masak-masak. Memilih secara tergesa-gesa tanpa memperhitungkan segala aspek akan berakibat fatal mulai dari kesadaran yang terlambat bahwa jurusa yang diambil tidak sesuai dengan kepribadian sampai pada drop out / DO atau dikeluarkannya seorang mahasiswa / mahasiswi karena dinyatakan tidak mampu mengikuti pendidikan yang diikutinya. Maka dari itu pemilihan jurusan sedini mungkin harus mulai dipertimbangkan. Salah pilih jurusan merupakan bencana dan kerugian yang besar bagi anda di masa depan.

Cara milih jurusan di Perguruan Tinggi yang baik :
1. Menyesuaikan Cita-Cita, Minat dan Bakat
Bagi yang telah memiliki cita-cita tertentu, maka lihatlah jrurusan apa yang dapat membawa menuju profesi atau pekerjaan yang diinginkan tersebut. Janganlah memilih jurusan teknik geodesi jika anda ingin menjadi seorang dokter ahli kandungan dan jangan pula memilih jurusan sastra jawa jika bercita-cita menjadi polisi.
Sesuaikan jurusan yang ingin diambil dengan minat dan bakat. Jika tidak menyukai hitung-hitungan janganlah mengambil jurusan matematika dan jika tidak menyukai menggambar jangan mengambil jurusan teknik sipil. Kemudian lihat bakat anda saat ini. Mengembangkan bakat yang sudah ada disertai dengan rasa suka dan cita-cita pada suatu jurusan studi akan menjadi pilihan yang tepat.
2. Informasi yang Sempurna
Carilah informasi yang banyak sebagai bahan pertimbangan anda untuk memilih jurusan. Cari dan gali informasi dari banyak sumber seperti orang tua, saudara, guru, teman, bimbel, tetangga, konsultan pendidikan, kakak kelas, teman mahasiswa, profesional, dan lain sebagainya. Jangan mudah terpengaruh dengan orang lain yang kurang menguasai informasi atau ikut-ikutan teman / trend.
Internet juga merupakan media yang tepat dan bebas untuk bertanya kepada orang-orang di dalamnya tentang apa yang ingin kita ketahui. Cari situs forum atau chating melalui messenger dengan orang yang dapat dipercaya. Semua informasi yang didapat dirangkum dan dijadikan bahan untuk membantu memilih jurusan.
3. Lokasi dan Biaya
Bagi orang yang hidup dalam ekonomi atas, memilih jurusan tidak akan menjadi masalah. Biaya yang nantinya harus ditanggung dapat diselesaikan dengan mudah baik dari pengeluaran studi, biaya hidup, lokasi tempat tinggal, dan lain sebagainya. Bagi masyarakat golongan menengah ke bawah, lokasi dan biaya merupakan masalah yang sangat diperhitungkan.
Jika dana yang ada terbatas maka pilihlah lokasi kuliah yang dekat dengan tempat tinggal atau lokasi luar kota yang memiliki biaya hidup yang rendah. Pilih juga tempat kuliah yang biaya pendidikan tidak terlalu tinggi. Jika dana yang ada nanti belum mencukupi, maka carilah beasiswa, keringanan, pekerjaan paruh waktu / freelance atau sponsor untuk mencukupi kebutuhan dana anda. Jangan jadikan pula uang sebagai faktor yang sangat menghambat masa depan anda.
4. Daya Tampung Jurusan / Peluang Diterima
Perhatikan daya tampung suatu jurusan di PTN dan PTS favorit. Pada umumnya memiliki kuantitas yang terbatas dan diperebutkan oleh banyak orang. Jangan membebani diri anda dengan target untuk berkuliah di tempat tertentu dengan jurusan tertentu yang favorit. Anda bisa stres jika kehendak anda tidak terpenuhi. Buat banyak pilihan tempat kuliah beserta jurusannya.
Ukur kemampuan untuk melihat sejauh mana peluang menempati suatu jurusan di tempat favorit. Adanya seleksi masal yang murni seperti UMPTN, SPMB, Sipenmaru dan lain sebagainya dapat menjegal masa depan studi anda jika tidak persiapkan dan diperhitungkan matang-matang. Pelajari soal-soal seleksi dan ikuti ujian try out sebagai percobaan anda dalam mengukur kemampuan yang anda miliki.
Namun jangan terlalu minder dengan hasil yang didapat. Jika pada SPMB ada 2 jurusan yang dapat dipilih, pilih satu jurusan & tempat yang anda cita-citakan dan satu jurusan lain atau lokasi lain yang sesuai atau sedikit di bawah kemampuan anda.
5. Masa Depan Karir dan Pekerjaan
Lihatlah ke depan setelah anda lulus nanti. Apakah jurusan yang anda ambil nanti dapat mengantar anda untuk mendapatkan pekerjaan dan karir yang baik? Banyak jurusan-jurusan yang saat ini lulusannya menganggur tidak bekerja. Tidak hanya orang dari jurusan tertentu saja yang dapat bekerja pada suatu profesi, karena saat ini rekrutmen perusahaan dalam mencari tenaga kerja tidak melihat seseorang dari latar belakang pendidikan saja, namun juga pengalaman. Tetapi jika kompetensi, keberanian dan kemampuan anda jauh dari orang-orang normal, maka jurusan apapun yang anda ambil sah-sah saja.
Biarkanlah hati dan akal sehat kita bicara tanpa adanya campur tangan dari orang lain. Konsultasikan dengan orang tua dan orang lain yang kita percayai. Pemilihan jurusan kuliah sangat menentukan masa depan kita.

Minggu, 16 Desember 2012

Ajang 1/4 Abad Reuni MAPK



Seminar Nasional
Prof Dr Amir Syarifudin;
Pada awalnya, pendidikan madrasah memiliki kurikulum adalah  100% ilmu pengetahuan agama mencakup figh, ushul fiqh,,bahasa arab dll
Namun perkembangannya pada masa penjajahan belanda mulai memiliki Kurikulum ilmu pengetahuan umum dengan menggunakan bahasa arab, madrasah dikelola oleh swasta
Madrasah yang pertama dibina oleh kementrerian agama Pendidikan Guru Agama, kemudian berkembang menjadi madrasah aliyah yang menggabungkan kurikulum umum dan agama, namun kurikulumnya tidak mencerminkan pendidikan madrasah karena lebih dominan oleh ilmu pengetahun umum. Madrasah aliyah tidak memiliki diferensiasi
Kurikulum madrasah program khusus mengcakup 30% umum dan 70% agama
Pendidikan madrasah dengan program khusus mesti tetap dipertahankan
Dana Kementerian agama dalam pengelolaan madrasah tidak memadai

Staff Ahli Gubenur Bidang kemasyarakatan dan SDM ( Surya Budhi );
Adanya fenomena krisis moral dalam masyarakat sangat membutuhkan madrasah dengan program khusus yang mampu melahirkan output yang berkarakter

Drs Syukri;
Penghapusan program khusus terkait undang-undang kemenag yang menghilangkan program khusus di madrasah
Program khusus yang ada sekarang merupakan program keagamaan regular/mandiri
Harapan program khusus dapat terapkan kembali

Dr. Saidan Lubis, M.Ag;
Program pendidikan dan pembelajaran seperti MAPK/MAKN harus tetap dipertahankan

H Irsyad Syafar, Lc, M.A;
Kemenag seharusnya mampu melahirkan SDM yang unggul dibidang agama
Kehadiran MAPK/MAKN telah melahirkan SDM yang unggul di bidang agama


Penguatan Organisasi, 
Dengan Merekomendasikan;

Pemerintah
Meminta kepada kemenag untuk Menghidupkan kembali lima awal MAPK/MAKN khususnya MAPK/MAKN Koto Baru Padang Panjang atau menimal menerapkan sistem pengajaran MAPK/MAKN
Diharapkan Pemda dapat memberikan dukungan kepada program khusus keagamaan pada madrasah aliyah dalam bentuk moril dan materil

Organisasi Alumni
Meminta pengurus IKA Mapokus untuk berkomunikasi dengan organisasi alumni MAPK/MAKN di seluruh Indonesia
mensosialisasikan usaha untuk menghidupkan kembali MAPK/MAKN
Penguatan Data Lengkap atau Profil Alumni MAPK/MAKN dan Profil MAPK/MAKN
Kajian komperatif setelah MAPK dihapuskan dengan sebelumnya
Memporgramkan pembinaan terhadap program keagamaan
Berpartisipasi aktif bersama dengan pihak sekolah dan Kemenag untuk terlaksananya program PUK

Legislatif
Meminta DPR RI mempertanyakan kepada kemenag kenapa MAPK/MAKN dihapuskan

Pihak Sekolah
Mengharapkan pihak sekolah dapat memberikan perhatian yang proaktif dan proposional kepada program unggulan keagamaan yang diawali dengan selektif dalam input siswa, pembinaan tutorial, penggunaan kitab standar dan meningkat kualitas tenaga pengajar serta memberikan ruang bagi alumni
Memberikan tempat khusus bagi siswa-siswa PUK dalam pembinaan bahasa



Struktur Organisasi IKA MAPOKUS
Dewan Pakar
Dr. Firdaus, M.Ag
H. Irsyad Safar, Lc, M.Ed
Yosef Khairul, S.Ag
H. Abrar Munanda, M.Ag
H. Gusrizal Gazahar, Lc, M.Ag
H. Urwatul Wusqa, Lc, MA, PhD
Dr. Iswandi Syahputra, MA
Burmalis, M.Si

Pimpinan Pusat Yang Berdomisili di Padang Sumatera Barat
Ketua Umum                                              : H. Ahmad Wira, M.Ag, M.Si, PhD
Sekretaris Umum                                       : Toni Markos, M.Ag
Bendahara Umum                                      : H. Irwandi, S.Ag, MM
Ketua Bidang Kemahasiswaan                  : Deri Rizal, S.HI
Sekretaris Bidang Kemahasiswaan           : Syahrul Rahman, S.ThI
Ketua Bidang Wira Usaha                         : Masdiwara, S.ThI
Sekretaris Bidang Wiran Usaha                 : Mairizal Hafdhal
Ketua Bidang Keputrian                            : Miftahul Hidayati, S.PdI
Sekretaris Bidang Keputrian                      : Tezi Asmadia, S.HI
Ketua Bidang Media dan Jaringan             : Andri Aziz, Lc
Sekretaris Bidang Media dan Jaringan       : Alex Rafsanjani, Lc
Ketua Bidang Pengembangan SDM           : Saiful Ardi, Lc
Sekretaris Bidang Pengembangan SDM    : Ashabul Fadhli, M.H.I

Kordinator Perangkatan
Pimpinan Cabang Kairo
Pimpinan Cabang Pekanbaru Riau
Pimpinan Cabang Kepulauan Riau
Pimpinan Cabang Jambi
Pimpinan Cabang DKI Jakarta
Pimpinan Cabang DI Yogyakarta
Pimpinan Cabang Medan Sumatera Utara
Pimpinan Cabang Nangroe Aceh Darus Dalam
Koordinator Perangkatan
Lembaga Otonom ( Ex : BMT )

Notulensi: Husni Shabri